muzik tak salah, dik. by Fynn Jamal

Sunday, November 06, 2011

muzik tak salah, dik.

muzik tidak haram.
selagi ia tidak membuat kita hanyut dan meninggalkan yang wajib,
ia tidak haram.

tapi kita manusia.
kita selalu lalai.

tapi itu cerita lain.

namun muzik tidak salah.
macam gula tidak patut dipersalahkan penghidap diabetes.
tamak manis yang salah.
bukan gula.

garam tidak salah.
kambing tidak salah.
makanan laut tidak salah.

tapi manusia yang salah.

kereta tidak salah. tapi ramai mati dilanggarnya.
kaki tidak salah. tapi ramai pergi berzina dengannya geraknya.
zakar tidak salah.
vagina tidak salah.
kita yang salah menggunanya.

dik,

kalau muzik itu salah, bagaimana berani kita gendangkan kompang menyambut kelahiran rasul kita?
kalau muzik itu salah, bagaimana tegarnya kita bertaranum membaca ayat2 suci-nya?

muzik tidak salah.

dan bermuzik itu bukan un-islamic.
al-kindi adalah ahli saintis dan matematika yang mendedikasikan ilmunya disulam muzika.
al-farabi telah menulis tentang terapi muzik dan kaitannya sama jiwa dalam buku2 falsafahnya.
mereka ahli muzik.
bersamanya, mereka mencari tuhan.
melaluinya, mereka menyebar ilmu tuhan.
ahli muzik yang juga ahli ilmu.

itu muzik yang kita perlu.

dik,
tuhan suka benda2 cantik.
tuhan suka perkara2 asyik.
kerana itu syair arab zaman terdahulu begitu molek.
kerana itu literatur kitabullah itu begitu rapi tak terusik.

tuhan suka puisi. dan beribu tahun selepas turunnya surah terakhir, kajian literatur membuktikan elemen2 termahal dalam puisi ada sarat dalam al-quran. dan yang paling jelas adalah lyrical ballad atau dalam bahasa kita balada berlirik; satu elemen di mana setiap hujung baris adalah berlagu sama-- atau rhythmic.

itu muzik, dik.
gula, garam, kambing, makanan laut dan sebagainya dalam sukatan yang betul.
muzik;
seperti gula, garam, kambing, makanan laut dan sebagainya itu tadi tidak salah.

yang salahnya--
adalah manusia.

zikirlah dalam bunyian termanis.
lagukanlah bacaan ayat2 sucinya dalam suara yang paling mendayu dan menghiris.

kerana di kemudian harinya,
it's never about the music you shout,
but what you are actually singing about.

Ada benarnya apa yang di bebelkan oleh beliau. Sebagai muzik student, melda tabik spring dengan fakta yang dihuraikan oleh fynn jamal. Al-farabi was an awesome musician. Beliau berjaya membuat orang disekelilingnya ketawa, menangis dan tidur semasa beliau bermain alat muzik. Infact, orang-orang barat juga menghasilkan buku mengenainya. Lihat, betapa agungnya seorang musician, beragama Islam, dijadikan sebagai bahan rujukan pada mereka yang bukan Islam. Muzik itu tak salah, tapi setelah mempelajari seni dalam islam, lirik yang berbentuk ketuhanan serta memberi motivasi kepada orang lain, memang di galakkan di dalam Islam. Jadi nak salahkan siapa? pendengar atau penghasil lirik?

You Might Also Like

0 comments

Subscribe

Followers

Youtube Channel